Monday, April 20, 2009

kau bukan sesiapa dalam hidupku

Siapa kau untuk menghukum diriku
Kau bukan sesiapa dalam hidupku
Baru seminit dua mengenaliku
Dengan megah kau menghakimi diriku
Kau tak layak menjadi penentu siapa aku
Kau bukan orang yang pantas untuk menilai perilakuku
Dengan mudah kau menuduhku yang bukan-bukan
Sedangkan kau sendiri tidak pernah ketemuiku
Apa kau kira denga berbalas pesanan kau sudah terlalu layak menilaiku
Ternyata kau silap

Aku punya maruah dan harga diri
Apa kau kira aku boneka yang senang kau permainkan
Ku kira kau tersilap duga
Percaturanmu masih belum bijak untuk membeli hatiku
Kau tersilap langkah dengan memandang endah kata-kataku
Perasaan ku juga tidak pernah kau selami
Tanpa ragu kau menyatakan prasangka mu itu.

Mudah bagimu berkata-kata
Sedangkan aku terasa ibarat dihina
Apa maafmu akan ku terima
Tidak semudah itu
Setelah hatiku terhiris dengan kata-katamu
Tegar kau melafazkan ayat itu
Membuatku tiba-tiba benci dengan mu
Kau bukan sesiapa dalam hidupku
Kau tak layak mengatur hidupku
Kau tidak mengenaliku
Kau tidak pernah kenali siapa aku sebenarnya
Kau hanyut dengan khayalanmu sendiri
kau angkuh dengan dunia ciptaanmu
kau tidak pernah mencuba menyelami hatiku
walau berkali ku cuba meingkatkanmu
tetap jua kau dengan sifatmu
menghakimi dan terus menghakimi
tanpa mahu memahami
apa gunanya aku menjalin persahabatan dengan mu
andai kau tidak pernah mahu memahami ku

4 comments:

anNYssa said...

salam imtihan,
dengar citer ko demam,,terok katanya..
dah g check ngn tabib lum?
jangan lupe makan obatnyer tau..
eja g jenjalankan...ish2, sapelah jage ko kan..jage diri leklok hek.. jumpe 28 hb ni..insyaALLAH..

anNyssa said...

dia bukan insan,
kerna dia tidak mampu menilai hubungan sesama insan,
dia buta dengan apa itu namanya sebuah perhubungan,
persahabatan dan kasih sayang,
sahabat bukan untuk dinilai,
sahabat adalah untuk dihargai,
tidak mengapa teman,
biarkan dia yang bukan insan itu tenggelam dalam dunia keangkuhannya,
biarkan dia bersendiri sendiri,
asalkan kita terus sedar akan kemahuan dan kehendak sendiri,
hidup kita bukan di tangannya,
hidup kita dalam genggaman kita sendiri,
ayuh kita terus mengorak langkah mengejar dan menggapai apa yang kita mahu,
biarkan dia di situ,
biarkan....

MiZZy MaDie said...

anissss..syg ko..waaaaaa terharu nye dgn kata2 mu itu..pasni ko ltak la kata2 ko tu kat blog..

.syahirah aziz. said...

awat blog penoh ngn sajak cek oi..
penin i..
haha