Monday, February 9, 2009

masa depan yang tak pasti


Tiga purnama lagi bakal penentu arah tuju masa depanku. Gelaran yang kusandang kini akan berubah. Aku bukan lagi pelajar yang akan bergelut dengan buku, peperiksaan, tugasan dan pensyarah. Malahan mungkin masa untuk aku bersenag seperti sekarang tidak akan kembali. Benar kata orang, saat yang paling manis adalah saat bergelar pelajar. Untungnya jika masa tidak begitu cepat berlalu, pasti diriku punya banyak masa bersama temanku, bersama kenakalanku.
Masa begitu benar mencemburui insani atau insan itu sendiri tidak pandai menghargai masa. Apa yang ku tahu kini hanyalah ingin menggunakan masa yang tinggal sebaik-baiknya agar aku nanti tidak menyesali peluang ini dikemudian hari. Temanku yang bakal membawa haluan masing-masing. Satu harapanku agar kami masih lagi bersama walau tidak bersua. Kenangan itu akan kekal mengikat kita dan akan dijadikan bahan bercerita pada anak cucu kita nanti. Insyaallah.
Sayangku pada teman yang menjadi penghibur dikala suka, penawar dikala duka, penasihat dikala keliru. Tiga tahun lamanya kita bersama, menjadi saudara tatkala diri ini jauh dari keluargaku. Mereka benar menjalankan tanggungjawab mereka sebaiknya. Betapa aku akan merindukan semua itu.
Tiga tahun ini, ku lalui dengan perasaan yang bermacam. Adakala ku begitu lelah. Hingga satu saat keyakinan itu datang tiba-tiba tanpa diundang. Moga hari yang bakal ku lalui membuatku lebih tabah dan yakin menjalani hidup yang tidak terduga ini. Bagaimana kesudahan hidup ini tidak siapa yang tahu. Hanyalah pada Pencipta ku titipkan doa agar aku kekal di landasanNya.




1 comment:

anNYssa said...

kita yang kena pastikan hidup kita bagaimana...
weh..p blog aku yg ni..
http://fantasyalia-annyssa.blogspot.com/